Janji dan Kenyataan

Paling males deh kalo dijanjiin sama seseorang engga sesuai dengan kenyataan, ya sama siapa aja, mau suami, teman or bos sekalipun!!!

Contoh kasusnya gini, ditanya kapan bisa jemput? jawabnya sebentar lagi, bayangan ku itu kalo sebentar ya ga sampai 1 jam kan? kalo lebih dari 1 jam itu sebentar apa lama? trus aku itu lebih suka dikasih prediksi waktu yang jelas, lebih enak jawabannya “ya udah tunggu 1 jam or 2 jam lagi” jadi ga musti siap-siap nunggu sampai datang, kan masih banyak hal yang bisa dikerjakan, contohnya buka website or email, browsing resep-resep, berita akurat, or nyambi kerjaan atau dengerin lagu n’ santai-santai ga melulu ready siap tempur!!! Toh kalo emang aku mau pulang cepat kan masih bisa ikut jemputan or naik kereta api, ga nunggu dan berharap di jemput cepat!!

Heran… sampai hari gini masih belum ngerti kebiasaan ku!!! Mesti gimana cara memberitahunya!!! Ya jelas lah rada gahar, reaksi “dia” pasti bilang “heran kok marah-marah terus!” apa ga bisa ga buat gahar biar ga marah-marah?, any comment?

=Yang lagi nunggu di jemput; lagi perubahan hormon; lagi emosi tinggi, hihihi=

Senin yang sepi…

Judulnya katro banget ya, ya iyah lah masa ya iya donk…

Gini ceritanya, tadi pagi berangkat dari rumah jam 8 (ga salah?) ya rencananya sih mau bolos ga ngantor, tapi? eh temen ke duluan sms, katanya anaknya sakit jadi ga masuk ke kantor, ya udah mau ga mau (harus mau) jalan deh ke kantor, sumpah yang namanya tol tangerang entah sampai kapan ga macetnya, alhasil sampai kantor jam 9.30, big bos udah mendarat dari cina jam 7 pagi ya udah selesai mendarat pada bubar jalan jadi aja kantor sepi udah gitu anehnya lagi ga ada surat barang satupun yang masuk hari ini, jadi deh bingung mau ngapai dari pada di kantor bengong kaya ayam sayur!!! hehehe….

Untungnya ada temen sebelah yang kratif ngajakin jalan, ga tanggung-tanggung kita jalan ke flona 2008 (lagi??? =yang lagi gila pohon=) dapat pohon kaktus dan anggrek anakan, wuih panas banget udaranya kata temensih udah suasana puasa (apa hubungannya coba?) jalan wara wiri ga ke rasa sampe jam 3 sore, balik kantor mampir di sabang makan di ampera nah sekarang persiapan pulang, nunggu di jemput, benar-benar senin yang sepi… hehehe….